Kamuih Rayek Basa Aceh Rumi – Jawoe

aneuk

انق

aneuk n anak (laki-laki atau wanita), sesuatu yang berbentuk kecil:

keumuen, aneuk sèedara, kemenakan;

ka na aneuk , telah melahirkan;

ka cèh aneuk , telah melahirkan (untuk hewan);

aneuk agam ‘ôn, anak laki-laki saya;

aneuk inong, anak perempuan;

aneuk phôn, aneuk boh bak, aneuk ulèe bara, aneuk ulèe beureuôh, anak pertama atau tertua;

aneuk bak cadheuen, anak-anak yang lahir setelah anak pertama;

aneuk tulôt, anak bungsu;

aneuk tunggai, anak tunggal;

aneuk seubut (aneuk geutueng), anak angkat;

aneuk mo, anak tiri;

aneuk duek (keubu), anak yang berdiam di rumah orang dan mendapat makan;

aneuk geucok, anak yang diambil dari ibunya;

aneuk haleue, anak sah;

aneuk hareuem, anak haram (anak yang dilahirkan diluar nikah);

aneuk meuh, anak emas (yakni anak yang dilahirkan oleh seorang budak dengan seorang laki-laki merdeka pada masa dahulu);

aneuk mirah (ban cèh), anak yang baru lahir;

aneuk cuco, anak cucu;

aneuk meuntui, anak piatu;

aneuk yatim, anak yatim;

aneuk yatim piatu )aneuk hana ma hana ku), anak yang tidak berayah dan beribu;

aneuk manyak, anak kecil;

aneuk cut, anak kecil;

aneuk miet, anak berumur 3-12 tahun;

aneuk miet muda, pemuda;

aneuk tunong krueng, penduduk Aceh yang berdiam disepanjang Krueng Aceh yang terkenal amat gagah perkasa dalam peperangan melawan Belanda pada masa yang lalu;

aneuk bajeueng, anak zina;

aneuk sigeupap ma, anak yang ibunya dizinahi orang;

aneuk bisoe, anak nakal;

aneuk iték, anak itik;

aneuk keubeue, anak kerbau;

aneuk w’ek; aneuk ‘ue, anak kerbau yang masih kecil;

aneuk pè, anak sapi yang masih kecil;

aneuk abiek, berudu;

aneuk kayèe, kayu kecil;

aneuk krueng, anak sungai;

aneuk ôk, rambut halus dan pendek yang tumbuh di dahi;

aneuk glé, gunung kecil;

aneuk laôt, anak laut, danau;

aneuk princeut, pelor mimis;

aneuk beudé (boh beudé), peluru;

aneuk geunta, anak genta atau anak lonceng;

aneuk prahô, anak buah perahu;

aneuk jaroe, jari-jari tangan;

aneuk gaki, jari-jari kaki;

aneuk reunyeun, anak tangga;

aneuk kèh, anak korek api;

aneuk yôk, kedua pasak kayu pada luku;

aneuk sisawi, biji sawi;

aneuk batèe, batu-batu kecil;

aneuk krèh, buah pelir;

aneuk drien, biji durian;

aneuk mata, biji mata;

aneuk gunci (aneuk kunci), anak kunci;

aneuk murib, murid;

aneuk nanggroe, penduduk;

o aneuk, dipendekkan menjadi neuk sebagai kata bantu hitung untuk benda-benda berbiji;

bijèh timon sineuk, sebiji bibit mentimun (dalam arti kata sedikit);

ka putoih sineuk, sudah putus sebiji atau sebutir;

breueh padé dua neuk, beberapa butir beras;

neubri ie dua neuk, berilah air sedikit;

meu aneuk , maneuk, beranak (untuk orang, hewan dan tumbuhan), menyerupai anak;

inong nyan ka meu aneuk , wanita itu sudah beranak;

bu meu aneuk dalam, nasi mentah;

meu aneuk jalang, menyerupai anak jalang;

buet kah meu aneuk jalang that, perbuatan menyerupai perbuatan anak jalang;

aneuk meu aneuk (meu aneuk aneuk ), beranak-pinak;

dudoe nibak nyan meu aneuk tôk an bak kamoe, setelah itu beranak-pinak sampai kepada kami;

meu aneuk aneuk  memperoleh banyak anak;

adak meung kon ka meu aneuk aneuk , hana ék lôn saba lé ngon inong nyoe, sekiranya tidak banyak anak, saya tidak dapat bersabar lagi dengan istri ini;

peu aneuk , membuntingkan menghamilkan;

aneuk mibo, rôk